Meetdoctor.com, Layani Masalah Kesehatan dengan Gratis

Meetdoctor.com, Layani Masalah Kesehatan dengan Gratis

Meetdoctor.com, Layani Masalah Kesehatan dengan Gratis

Meetdoctor.com, Layani Masalah Kesehatan dengan Gratis

Jumat, 10 Mei 2013 13:49

Sempat merasa frustrasi karena belum berhasil mewujudkan cita-cita menjadi seorang dokter spesialis kandungan, Adhiatma Gunawan kini boleh berbangga hati. Melalui situs meetdoctor.com yang dibangunnya, dia berhasil merangkul lebih dari 100 dokter umum dan dokter spesialis untuk memberikan layanan dan informasi gratis seputar kesehatan bagi masyarakat.

âSebenarnya tujuan hidup saya adalah ingin sukses dan bahagia. Saya berdialog dengan diri sendiri, apakah menjadi dokter spesialis satu-satunya jalan untuk sukses dan bahagia. Apakah dengan tidak menjadi dokter spesialis saya tidak bisa sukses dan bahagia, dan akhirnya saya menemukan jawabannya,â papar dokter muda alumnus Universitas Airlangga pada 2005 seperti dilansir Investor Daily.

Seusai lulus kuliah, dia menjalani profesinya sekaligus menjalankan bisnis. Dua profesi ini dijalaninya hingga 2009. Kebetulan, pria kelahiran Surabaya, 2 Agustus 1981 ini juga menyenangi bidang teknologi informasi (TI). Dia pun mendirikan sebuah situs yang khusus membahas mengenai seputar kehamilan dan keluarga (parenting), dengan nama www.mommeworld.com pada 2010.

Ternyata, sambutannya luar biasa. Insting bisnis Adhi pun berjalan. Pada 2011 dia pun membangun situs baru, yang diberi nama MeetDoctor. Berbeda dengan situs sebelumnya, meetdoctor.com mencakup semua bidang kedokteran, termasuk kandungan.

Konsep dari MeetDoctor memberikan layanan berbentuk platform kesehatan digital yang terintegrasi untuk pasien dan penyedia jasa kesehatan di Indonesia. MeetDoctor menyediakan layanan konsultasi online, artikel, dan fitur lainnya yang berkaitan dengan kesehatan.

Saat ini MeetDoctor sudah dikunjungi sekitar 15.000 orang per hari, dan melayani sekitar 80-100 pertanyaan per hari. Dalam kurun delapan bulan, MeetDoctor sudah melayani lebih dari 10.000 pertanyaan berkaitan dengan berbagai topik kesehatan.

âKami berusaha menciptakan efisiensi terhadap proses pencarian informasi kesehatan dengan memberikan fleksibilitas kepada semua pasien untuk mengakses informasi tentang kesehatan, kapan saja dan di mana saja,â ujarnya.

Di sini, kata Adhi, pasien dapat dengan mudah bertanya tentang kondisi kesehatan dan akan dijawab minimal oleh satu orang dokter dalam kurun waktu satu jam, setiap hari mulai pukul 9.00-21.00 WIB. MeetDoctor kini memiliki 19.000 anggota, di mana 60 persennya adalah wanita. âPertanyaan yang masuk memang kebanyakan seputar masalah kesehatan wanita,â ujarnya.

Dia berharap, situsnya ini nantinya menjadi “rumah” bagi dunia kesehatan di Indonesia, di mana di dalamnya tidak hanya diisi oleh dokter dan pasien, melainkan juga semua industri yang terkait dengan kesehatan, seperti apotek dan lainnya. âItu mimpi saya ke depan,â ujar pria yang hobi browsing internet dan membaca ini.

Meski memberikan layanan gratis, bukan berarti perusahaan yang didirikannya bersifat nonprofit. “Meski saat ini masih terbilang merugi, tapi sebagai profit company, ke depan kami harus untung,â ujarnya.

Pria berkulit putih ini juga mengaku bangga, karena meski terbilang baru, perusahaan yang didirikannya sudah mendapat suntikan dana investor asing, yakni dari Jepang. Valuasi yang diberikan kepada MeetDoctor oleh perusahaan Jepang ini adalah sebesar Rp 9 miliar. âBisa dikatakan, kami merupakan pertama dan satu-satunya perusahaan di bidang kesehatan online yang mendapat investasi dari luar negeri. Ini sangat membanggakan,â katanya.

Ke depan, dia ingin terus mengembangkan situs ini dengan merangkul hingga 1.000 dokter. Diakui tidak mudah mewujudkannya, karena para dokter ini memang tidak mendapatkan bayaran secara komersial. âBenefit yang diperoleh para dokter adalah publisitas, karena kami mencantumkan di mana lokasi para dokter berpraktik,â katanya.

Dengan kesibukannya di dunia bisnis, praktis Adhiatma tidak lagi membuka praktik sebagai seorang dokter. âSaya bersyukur, keluarga dalam hal ini papa, mama, dan adik, sangat mendukung keputusan saya untuk meninggalkan dunia praktik sebagai dokter dan memberi support penuh atas keputusan saya menjadi seorang doctorpreneur,â kata pria lajang ini. (as)


Another articles:

* Harianto Albarr, Sang Pelita dari Ampiri (2013-04-17) * Irma Suryati: Entrepreneur “Keset” Berprestasi dari Kebumen (2013-03-18) * Endro Purwanto: Mantan Jurnalis yang Sukses Berwirausaha Kuliner (2013-02-28) * Social Entrepreneurship ala Saptuari (2013-02-22) * Titik Winarti, Sang Pemberdaya Penyandang Cacat (2013-01-31)

Meetdoctor.com, Layani Masalah Kesehatan dengan Gratis | Moch Wahib Dariyadi | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *