Toyoda, Tokoh Revolusi Bisnis Toyota Motor Company

Toyoda, Tokoh Revolusi Bisnis Toyota Motor Company

Toyoda, Tokoh Revolusi Bisnis Toyota Motor Company

Toyoda, Tokoh Revolusi Bisnis Toyota Motor Company

Selasa, 21 Mei 2013 11:00

Eiji Toyoda (lahir 1913) adalah mantan direktur Toyota Motor Company. Bisnis keluarga yang dijalankannya membuat perubahan revolusioner dalam cara sebuah mobil dibuat.

Eiji Toyoda, pria yang berada di kursi pengemudi Toyota Motor Company selama 25 tahun, hampir tidak dikenal di luar Toyota City, Jepang, markas dari âperusahaan yang menghentikan Detroit,â menurut New York Times. Tapi seperti hari-hari terakhir Henry Ford, Toyoda akhirnya mengukir namanya pada industri otomotif dunia. Dia tidak hanya memimpin perubahan revolusioner bagaimana cara mobil dibuat, ia melihat bisnis keluarganya menjadi perusahaan raksasa dalam pasar ekspor dunia dan telah menjalin kemitraan dengan rival utamanya, General Motors Corporation. Meskipun ia mengundurkan diri dari posisinya sebagai direktur pada tahun 1994, ia terus menyandang gelar âjabatan kehormatanâ perusahaan.

Sebagai kepala salah satu klan industri yang paling kuat di negara dengan 120 juta orang, Toyoda memiliki gaya Barat dimana karirnya menanjak dengan cepat dan seorang pembangun perusahaan raksasa yang memusatkan reputasinya di Jepang sebagai konservatif politik dan ekonomi yang kuat. Kesamaan antara Ford dan Toyoda dimulai dari jalur perakitan sampai ke ruang dewan. Sampai pensiun, Toyoda tua berbagi kekuasaan bersama dengan sepupunya, Shoichiro, yang merupakan presiden dari Toyota Motor Corporation, dan adik Shoichiro, Tatsuro, kepala New United Motor Manufacturing Incorporated, usaha patungan Toyota-GM yang bermarkas di Fremont, California.

Paman Toyoda, Sakichi, merupakan pelopor bisnis keluarga ini, Toyoda Automatic Loom Works, pada tahun 1926 di Nagoya, sekitar 200 kilometer sebelah barat Tokyo. Putra Sakichi, Kiichiro, mendirikan Toyota Motor Company pada tahun 1937 sebagai afiliasi dari Loom Works. Anggota keluarga sangat terlibat dalam bisnis itu sehingga ayah Eiji, Heikichi (adik dari Sakichi) bahkan membuat rumahnya di dalam pabrik pemintalan. âSejak kecil, mesin dan bisnis selalu ada tepat di depan saya,â kata Eiji Toyoda dalam sebuah wawancara di The Wheel Extended, tinjauan triwulanan yang diterbitkan oleh perusahaannya. âDengan melihat keduanya secara bersamaan, saya mungkin memperoleh pemahaman tentang keduanya, dari sudut pandang seorang anak.â Toyoda menggambarkan dirinya sebagai seorang kombinasi insinyur-administrator. âSaya tidak benar-benar menganggap diri saya sebagai seorang insinyur, tetapi lebih sebagai seorang manajer. Atau mungkin seorang insinyur manajemen Sebenarnya, aku lulus dari sekolah teknik, tetapi yang lebih penting adalah hasil kerja yang dicapai seseorang setelah 10 atau 15 tahun setelah tamat sekolah.â

Apa yang dicapai Toyoda untuk Toyota Motor adalah sukses luar biasa yang pada masa itu pembuat mobil Detroit (USA) mobil malah sedang berjuang untuk tetap meraup keuntungan. Toyota, pembuat mobil nomor satu Jepang, menciptaka ombak pasang, mobil kecil murah yang menyapu Amerika Serikat setelah krisis energi berturut-turut di pertengahan dan akhir 1970-an. Marah dengan invasi impor Jepang, rival Toyoda di Ford Motor Company, yang nantinya direktur, Henry Ford II, bersumpah, âKita akan mendorong mereka kembali ke pantai.â Hal itu tidak pernah terjadi. Sebaliknya, Ford dan para petingginya berbalik ke Toyota untuk menegosiasikan kemungkinan kerjasama di Amerika Serikat â upaya gagal yang mendahului kesepakatan bersejarah dengan GM pada tahun 1983 untuk bersama-sama memproduksi mobil compact Toyota di pabrik GM di Fremont.

Selain menjalankan perusahaan terbesar di Jepang â dan perusahaan terbesar ketiga di dunia, di belakang GM dan Ford â Toyoda telah memimpin pengembangan sistem manufaktur yang sangat efisien yang sekarang diikuti oleh perusahaan-perusahaan lain di seluruh dunia. Ini âmewakili perubahan revolusioner dari prinsip-prinsip tertentu produksi massal dan pekerjaan perakitan yang awalnya diterapkan oleh Henry Ford,â tulis New York Times Tokyo. Singkatnya, karir Toyoda bisa dikatakan sebagai gema slogan iklan perusahaan Amerika: âOh, what a feeling!â

Setelah lulus pada tahun 1936 dengan gelar teknik mesin dari Universitas Tokyo â tempat pelatihan bagi sebagian besar eksekutif masa depan Jepang- Toyoda yang berumur 23 tahun bergabung dengan bisnis keluarga sebagai teknisi latihan dan ditransfer setahun kemudian ke perusahaan yang baru terbentuk, Toyota Motor Company. Perusahaan ini merupakan pendatang baru dalam bisnis mobil di Jepang. Mobil pertama di negara itu, sebuah kendaraan bertenaga uap, diproduksi pas setelah pergantian abad, diikuti pada tahun 1911 dengan diperkenalkannya model DAT, produksi Datsun / Nissan, yane merupakan pesaing terdekat Toyota saat ini.

Kepala keluarga Toyoda, Sakichi, anak seorang tukang kayu miskin, telah menemukan alat tenun Jepang pertama pada tahun 1897 dan menyempurnakan sebuah alat tenun otomatis modern pada tahun 1926, ketika ia mendirikan Toyoda Automatic Loom Works.

Dia akhirnya menjual paten untuk desainnya ke sebuah perusahaan Inggris sebesar $ 250,000, pada saat tekstil merupakan industri atas Jepang dan menggunakan uang tersebut untuk membiayai usaha anak sulungnya Kiichiro dalam pembuatan mobil (automaking) di awal 1930-an.

Banyak cerita bermunculan selama bertahun-tahun mengenai mengapa perusahaan mobil bernama Toyota bukan Toyoda. Sebuah artikel Business Week mengklaim bahwa keluarga berkonsultasi dengan ahli angka pada tahun 1937 sebelum mendirikan pabrik otomotif pertamanya: âDelapan adalah angka keberuntungan mereka, ia menyarankan. Demikianlah, mereka mengubah nama perusahaan mereka menjadi Toyota, yang dibutuhkan delapan goresan kaligrafi, yang sebelumnya sepuluh goresan. Benar saja, sekarang Toyota Motor Corp tidak hanya segera menjadi yang terbesar dan perusahaan mobil paling sukses di Jepang, tetapi juga salah satu perusahaan yang paling fenomenal dalam hal keuntungan di dunia. âTapi New York Times mencatat bahwa keluarga mengubah ejaannya pada tahun 1930 karena âdiyakini bahwa suara [dari nama baru] terdengar lebih baik di telinga orang Jepang.â

Setelah Eiji bergabung dengan bisnis keluarga pada tahun 1936, ia bekerja pada prototipe A1, pendahulu dari model produksi pertama perusahaan, sedan enam silinder yang meminjam teknologi mobil produksi Detroit dan mirip model Chrysler Airflow yang radikal pada masa itu. Selama tahun-tahun awal, Toyoda mendapatkan banyak pengalaman dengnan sentuhan. âSaya mencoba di masa lalu untuk melihat berapa banyak aku benar-benar tahu hanya dengan sentuhan,âkatanya dalam The Wheel Extended. âSulit bagi saya untuk mengenal perbedaan seperseratus milimeter. Saya pasti saat itu memiliki banyak waktu luang. Namun, saya pikir itu penting untuk mengetahui seberapa banyak perbedaan yang orang bisa rasakan.â Itu adalah filosofi yang dibaginya dengan sepupunya Kiichiro, yang sering mengatakan kepada karyawannya: âBagaimana Anda bisa berharap untuk melakukan pekerjaan Anda tanpa mengotori tangan Andaâ

Di waktu luangnya, Eiji Toyoda belajar roket dan mesin jet dan, atas saran sepupunya, bahkan mempelajari helikopter. âKami mengumpulkan bahan-bahan dalam upaya untuk membuat helikopter dan membuat prototipe sayap,âkatanya dalam The WHeel Extended. âDengan memasang sayap di salah satu ujung, dengan mesin mobil di sisi lain, kami membangun pesawat aneh yang bisa mengambang di udara ⦠Kami tidak melakukannya hanya untuk bersenang-senang. Namun, perang semakin intensif, dan menjadi sulit untuk eksperimen karena kekurangan bahan. â

Perang membuat industri Jepang berantakan, dan perusahaan mobil mulai membangun kembali fasilitas produksi dari awal. Toyoda masih ingat: âSemuanya benar-benar baru bagi kita. Desain dan produksi, misalnya, semua harus dimulai dari nol. Dan situasi kompetitif itu bahkan tidak diperbolehkan untuk melakukan sebuah kesalahan. Kami harus menempelkan punggung kami ke dinding, dan kami mengerti itu.â

Tapi sementara Kiichiro Toyoda membangun kembali operasi manufaktur, ekonomi Jepang yang berantakan membuat perusahaan penuh dengan mobil yang tidak terjual. Pada 1949, perusahaan tidak dapat membayar gaji, dan karyawan mulai mogok parah selama lima belas bulan â pemogokan pertama dan satu-satunya dalam sejarah perusahaan â yang mendorong Toyota ke tepi jurang kebangkrutan. Pada tahun 1950, pemerintah Jepang mengakhiri mogok buruh dengan memaksa Toyota untuk menata dan membagi penjualan dan operasi manufaktur menjadi perusahaan yang terpisah, masing-masing dipimpin oleh seorang anggota non-keluarga. Kiichiro Toyoda dan staf eksekutifnya mengundurkan diri secara massal. Kiichiro meninggal kurang dari dua tahun kemudian.

Eiji Toyoda, sementara itu, telah diangkat menjadi direktur pelaksana bagian manufaktur Toyota Motor Company. Ironinya, Ia dikirim ke Amerika Serikat pada tahun 1950 untuk mempelajari industri otomotif dan kembali ke Toyota dengan laporan pada metode manufaktur Amerika. Setelah berkeliling di fasilitas Ford Motor USA, Toyoda beralih ke tugas mendesain ulang pabrik-pabrik Toyota untuk menggabungkan teknik-teknik canggih dan mesin. Kembali dari perjalanan lain ke Amerika Serikat pada tahun 1961, hanya empat tahun setelah pembentukan Toyota Motor Sales USA, Toyoda yang penuh prediksi mengatakan kepada para karyawan dalam sebuah pidato yang tercatat dalam brosur perusahaan: âAmerika Serikat telah menganggap kita sebagai penantang ⦠Tapi kita tidak hanya belajar dari orang lain dan menyalinnya. Itu hanya akan membuat kewalahan oleh kompetisi. Kita harus memproduksi mobil unggul, dan kita bisa melakukannya dengan kreativitas, sumber daya dan kebijaksanaan â ditambah kerja keras. Tanpa ini ⦠dan kemauan untuk menghadapi kesulitan, kita akan roboh dan jatuh dibawah tekanan baru.â

Pada tahun 1967, Toyoda diangkat menjadi presiden Toyota Motor Company â anggota keluarga pertama yang menempati jabatan itu sejak Kiichiro mengundurkan diri pada tahun 1950. Kekuasaan keluarga tidak dikonsolidasikan sampai 1981, ketika Sadazo Yamamoto diangkat sebagai presiden Penjualan Toyota Motor oleh Shoichiro Toyoda, anak Kiichiro dan dijuluki âPutra Mahkotaâ oleh pers Jepang. Setahun kemudian, dua cabang perusahaan itu bersatu di Toyota Motor Corporation, Eiji Toyoda dengan sebagai direktur dan Shoichiro Toyoda sebagai presiden dan chief executive officer. Sebuah artikel Business Week pada saat itu mengutip seorang ekonom Jepang yang mengatakan kembalinya keluarga Toyoda dalam kekuasaan adalah âpemulihan birunya darah biru.â

Toyoda bersaudara membawa perusahaan mereka ke sebuah tahun rekor pada tahun 1984. Toyota menjual penjualan tertinggi sepangjang masa sekitar 1,7 juta mobil di Jepang dan jumlah yang sama di luar negeri. Keuntungan memuncak pada $ 2,1 trilyun untuk tahun fiskal yang berakhir 31 Maret 1985. Sementara performa ini pastinya akan membuat nama Toyota tertulis dalam buku sejarah otomotif, Eiji Toyoda dan perusahaannya mungkin akan lebih baik diingat untuk gaya manajemen yang khas yang telah disalin oleh ratusan perusahaan Jepang dan mendapatkan penerimaan yang terus tumbuh di Amerika Serikat. Pendekatan Toyota, diadopsi pada sepuluh pabrik Jepangnya dan 24 cabang di 17 negara, memiliki tiga tujuan utama: Menjaga persediaan seminimum mungkin melalui sistem yang disebut kanban, atau âtepat pada waktunya,â menjamin bahwa setiap langkah dari proses perakitan dilakukan dengan benar pertama kalinya, dan pemotongan jumlah tenaga kerja manusia yang masuk ke dalam setiap mobil.

Meskipun dominasi robot dan otomatisasi di Toyota, perusahaan secara tegas percaya pada prinsip pekerjaan seumur hidup; pekerja yang terlantar tidak dipecat, tetapi sering dipindahkan ke pekerjaan lain. Toyoda yakin hari ketika robot benar-benar mengganti manusia adalah masih lama. Dia mengatakan kepada The Wheel Extended: âPada tahap saat ini, ada perbedaan besar antara manusia dan robot dibandingkan antara mobil dan awan magis. Robot belum bisa berjalan. Mereka duduk di satu tempat dan melakukan persis seperti yang diprogram. Tapi itu saja. Tidak meungkin robot dapat menggantikan semua pekerjaan manusia.â

Karena filsafat semacam itu, tidak mengherankan bahwa loyalitas perusahaan begitu tinggi. 60.000 karyawan Toyota di Jepang, misalnya, didorong untuk memberikan saran pemotongan biaya produksi, sebuah ide yang Eiji Toyoda pinjam dari Ford setelah kunjungan pertamanya ke Amerika Serikat. Sejak sistem ini dimulai pada tahun 1951, puluhan juta saran telah membanjiri kantor-kantor eksekutif. âOrang Jepang,â Toyoda menegaskan, âunggul dalam hal memperbaiki segala sesuatu.â (bn)

* Mike Lazaridis, Sang Penemu Blackberry (2013-04-06) * Tony Fernandes, Arsitek Bisnis Air Asia (2013-04-03) * Jennifer Gootman: Pengusung Model Bisnis Fair Trade (2013-04-02) * Jim Skinner, Membuat McDonalds Makin Mendunia (2013-03-27) * Robert Dennard, Sang Penemu RAM Komputer (2013-02-14)

Toyoda, Tokoh Revolusi Bisnis Toyota Motor Company | Moch Wahib Dariyadi | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *