Richard Branson: Hindari Kesalahan Umum Startup

Richard Branson: Hindari Kesalahan Umum Startup

Richard Branson: Hindari Kesalahan Umum Startup

Richard Branson: Hindari Kesalahan Umum Startup

Rabu, 22 Mei 2013 15:01

Apakah kesalahan-kesalahan yang paling umum dibuat oleh entrepreneur baru dalam startup mereka yang masih seumur jagung? Sir Richard Branson memiliki jawabannya sendiri dengan berkaca dari berbagai pengalamannya berbisnis sejak usia remaja.

Membuat kesalahan merupakan bagian dari proses membangun sebuah perusahaan yang kuat dan menguntungkan. Apa yang lebih penting dari itu semua, kata Branson, ialah bagaimana entrepreneur bisa bangkit kembali dari keterpurukannya. Itu semua menjadi bagian dari lika-liku perjalanan seorang entrepreneur yang akan membutuhkan stamina, tekad dan semangat yang tak terbilang besarnya.

Namun, rute seorang entrepreneur menuju puncak bukannya tidak bisa ditebak: saat Anda menemukan peluang di depan mata yang belum pernah ditemukan orang lain, ada berbagai cara untuk mengubah visi Anda itu menjadi realitas. Anda harus memformulasikan sebuah rencana bisnia yang inovatif, temukan sumber modal, pekerjakan orang yang tepat dalam startup untuk merealisasikan rencana bisnis, dan perlahan mundur dari peran Anda di dunia bisnis pada saat yang tepat.

Langkah pertama ialah tetap mengawasi target. Satu kesalahan yang sering dihubungkan dengan langkah pertama ditandai dengan ketidakmampuan entrepreneur untuk menyampaikan ide secara jelas, singkat serta padat. Anda harus mampu âmerebut hatiâ investor, mitra dan pegawai potensial yang yakin dengan ide bisnis Anda, jadi sempurnakan elevator pitch (presentasi singkat tentang startup) Anda. Coba gunakan kata-kata yang tidak lebih dari 140 karakter dan kemudian kembangkan hingga 500 karakter. Makin pendek presentasi, makin cerdas ia terkesan bagi orang lain.

Anda juga harus mempertahankan fokus saat memulai. Entrepreneur perlu mengarahkan upayanya bukan ke segala arah, tetapi ke target yang tepat dengan langkah dan strategi yang tepat pula.

Langkah kedua ialah bersikap realistis mengenai biaya. Jangan terlalu boros jika memperkirakan besarnya pengeluaran yang Anda butuhkan untuk startup Anda. Anda hanya akan membunuh usaha Anda sendiri. Kendalikan pengeluaran tetapi jangan menyalahartikannya dengan kapitalisasi.

Langkah ketiga yaitu mempekerjakan orang yang Anda butuhkan, bukan yang Anda sukai secara pribadi. Mungkin banyak entrepreneur tergoda untuk merekrut pekerja yang memiliki hubungan darah atau pertemanan. Tetapi ini sesungguhnya kesalahan serius. Jika mereka tidka bekerja sesuai harapan, akan sangat sukar untuk memecat.

Langkah keempat ialah Anda perlu mengetahui saat yang tepat untuk mengatakan selamat tinggal. Entrepreneur sebaiknya mengetahui saat yang tepat untuk menyerahkan tampuk kepemimpinannya pada orang lain yang berkompeten. Tak mudah memang tetapi itu tetap harus dilakukan: beberapa entrepreneur mampu bekerja sebagai manajer yang baik. Dalam kasus Branson sendiri, mengelola operasional harian dari sebuah usaha bukan hal yang ia lakukan sebaik orang lain. (Entrepreneur.com/ *Akhlis)

* David Cummings: Startup Web Perlu Hindari Menjual Produk-produk Terpisah (2013-05-10) * Bermodal 200 Dollar, Branson Luncurkan Virgin (2013-05-06) * Richard Branson tentang Membangun Kerajaan Bisnis (2013-05-03) * Brian Solis: Bagaimana Menghubungkan Strategi Jejaring Sosial dan Prinsip Bisnis (2013-04-22) * Richard Branson tentang Membangun Reputasi yang Kokoh (2013-04-16)

Richard Branson: Hindari Kesalahan Umum Startup | Moch Wahib Dariyadi | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *