Surya Menjadi Kaya Karena Bisnis Sumur Bor

Surya Menjadi Kaya Karena Bisnis Sumur Bor

Surya Menjadi Kaya Karena Bisnis Sumur Bor

Surya Menjadi Kaya Karena Bisnis Sumur Bor

Minggu, 02 Juni 2013 17:00

Sejak masih SMA, Surya Irawan sudah terbiasa membantu orang tuanya mengerjakan proyek pengeboran sumur. Berbekal pengalaman itu ia sukses mengembangkan usaha pengeboran sumur. Usaha pengeboran sumur warisan orang tua kini semakin berkibar, dengan omzet mencapai Rp 400 juta per bulan.

Saat orang tuanya mewariskan usaha pengeboran tersebut Surya masih terbilang muda. Saat itu usianya baru menginjak 27 tahun. Kendati usianya masih muda, ia bukan orang awam di bidang ini.

“Sejak kecil saya sudah terbiasa membantu kedua orang tua saya menjalankan usaha ini,” kata Surya kepada Kontan beberapa waktu lalu.

Surya Irawan mulai mengenal teknik pengeboran sumur dari orang tuanya sejak remaja. Tepatnya sejak tahun 1989 saat ia masih duduk di bangku sekolah menengah atas (SMA). Di masa itu, ia kerap membantu orang tuanya mengerjakan pengeboran sumur tanah.

Selain di kawasan Jakarta, “Saya juga membantu orang tua saya mengebor sampai ke Bogor,” kata Surya. Ia rutin membantu orang tuanya setiap pulang sekolah.

Rutinitas itu terus berlanjut hingga dirinya melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. “Kebetulan saya kuliah di jurusan teknik,” ujarnya.

Namun, Surya baru menekuni langsung usaha pengeboran setelah orang tuanya meninggal di tahun 2000. Ketika itu, ia menerima warisan perusahaan pengeboran sumur bernama PT Menara Asia Global. Tapi sebetulnya, ia ikut mendirikan perusahaan ini.

Perusahaan tersebut berdiri tepat setahun sebelum sang ayah wafat. Waktu itu aset perusahaan kurang dari Rp 100 juta. “Perusahaan ini hanya punya satu mesin bor manual dan delapan karyawan,” ujar Surya.

Berbekal pengalaman yang didapat dari orang tuanya, Surya bertekad membesarkan perusahaan tersebut. Dengan menggunakan mesin bor manual, ia terus bergerak mencari pelanggan dari satu tempat ke tempat lainnya.

Semua potensi yang belum pernah dijajaki orang tuanya, mulai didekati. Termasuk membina hubungan dengan pengembang perumahan. Ia juga tetap menjalin hubungan baik dengan para pelanggan orang tuanya. Kepada tetangga pelanggan, ia juga rajin menjalin silaturahmi sebelum pengeboran. Soalnya, saat pengeboran tetangga pasti terganggu. Sehingga harus minta izin sekaligus memperkenalkan perusahaan.

“Menyelam sambil minum air,” jelasnya.

Surya juga tidak meminta uang muka saat melakukan pengeboran. Dengan begitu, pelanggan tidak khawatir merugi jika pengeboran gagal karena tidak ada sumber air. Setelah ketemu air, barulah pelanggan membayar.  Dalam waktu singkat, Surya sudah mampu memetik hasil dari semua jerih payahnya itu. Bisnisnya berkembang pesat. Setahun sejak orang tuanya meninggal, ia sudah menambah beberapa mesin bor otomatis.

Ia juga terus melakukan pembenahan karyawan, dengan melakukan spesifikasi pekerjaan. Jika dulu karyawan bisa memegang beberapa pekerjaan sekaligus, kini ia melakukan spesialisasi. Ia juga mulai meningkatkan kemampuan karyawan di bidang kelistrikan, pengeboran, dan keselamatan kerja dengan mengikutkan mereka dalam program kursus.  Kesejahteraan karyawan juga menjadi perhatiannya, sehingga banyak yang loyal. Lebih dari separuh karyawan sudah bekerja di perusahaannya lebih dari 10 tahun. (bn)

* Berbisnis Berkat Inspirasi Alam (2013-05-08) * Gunawan Ardiyanto Sukses di Bisnis Jasa Pelatihan (2013-05-07) * Hermawan Kartajaya Selalu Menjunjung Tinggi Kejujuran (2013-04-30) * Agung Raih Sukses Bersama Simply Fresh Laundry (2013-04-28) * Lilik Oetama Kibarkan Nama Dyandra di Indonesia (2013-04-26)

Surya Menjadi Kaya Karena Bisnis Sumur Bor | Moch Wahib Dariyadi | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *